0

Tafsir surah An- nisa Ayat 86 tentang keutamaan menyebarkan salam menurut ibnu katsir dan Kemenag RI (0)

Ayuma Sofyati March 3, 2021

1.   Oleh Ismail bin Umar Al-Quraisyi bin Katsir Bashri Ad-Dimasyqi  ( Ibnu Katsir )


Firman Allah subhanahu wa ta’ala :

Apabila kalian diberi penghormatan dengan sesuatu penghormatan, maka balaslah penghormatan itu dengan yang lebih baik darinya, atau balaslah penghormatan itu (dengan yang serupa).

Apabila seorang muslim mengucapkan salam kepada kalian, maka balaslah salamnya itu dengan salam yang lebih baik darinya, atau balaslah ia dengan salam yang sama. Salam lebihan hukumnya sunat, dan salam yang semisal hukumnya fardu

ibnu jarir mengatakan, telah menceritakan kepada kami musa  ibnu Sahl Ar-Ramli, telah menceritakan kepada kami Abdullah ibnus Sirri Al-Intaki, telah menceritakan kepada kami Hisyam ibnu Lahiq, dari Asim Al-Ahwal, dari Abu Uman An-Nahdi, dari Salman Al Farisi yang menceritakan bahwa ada seorang lelaki datang kepada Nabi SAW, lalu ia mengucapkan, ” Assalamu ‘alaika, ya Rasulullah (semoga keselamatan terlimpahkan kepadamu, wahai Rasulullah).” Maka Rasulllah SAW menjawab: Semoga keselamatan dan rahmat Allah terlimpahkan atas dirimu. Kemudian datang pula lelaki yang lain dan mengucapkan,

“Assalamu ‘alaika, ya Rasululah, warahmatullahi (semoga keselamatan dan rahmat Allah terlimpahkan kepadamu, wahai Rasulullah.” Maka beliau ﷺ menjawab: Semoga keselamatan dan rahmat serta berkah Allah terlimpahkan atas dirimu. Lalu datang lagi lelaki yang lain dan mengucapkan, “Assalamu ‘alaika, ya Raasuluullah warahmatullahi wabarakatuh (semoga keselamatan, rahmat Allah, dan berkah-Nya terlimpahkan kepadamu, wahai rasullah.”
Maka Rasullah SW menjawab:
Hal yang sama semoga terlimpahkan kepadamu.
Maka lelaki yang terakhir ini bertanya, “Wahai Nabi Allah, demi ayah dan ibuku yang menjadi tebusanmu, telah datang kepadamu si anu dan si anu, lalu keduanya mengucapkan salam kepadamu dan engkau menjawab keduanya dengan jawaban yang lebih banyak dari apa yang engkau jawabkan kepadaku.”Maka rasulllah SAW bersabda:
Karena sesungguhnya engkau tidak menyisakannya buatku barang sedikit pun, Allah subhanahu wa ta’ala, telah berfirman, “Apabila kalian diberi penghormatan dengan sesuatu penghormatan, maka balaslah penghormatan itu dengan yang lebih baik darinya, atau balaslah penghormatan itu (dengan yang serupa),”maka aku menjawabmu dengan salam yang serupa.


Hal yang sama diriwayatkan oleh Ibnu Abu hatim secara mu’allaq. Untuk itu ia mengatakan, telah diriwayatkan dari Ahmad ibnul Hasan dan Ima turmuzi, telah menceritakan kepada kami Abdullah ibnus Sirri Abu Muhamad Al-Intaki, bahwa Abul Hasan (seorang lelaki yang saleh) mengatakan, telah menceritakan kepada kami Hisyam bnu Lahiq, lalu ia mengetengahkan berikut sanadnya dengan Lafaz yang semisal.

Abu bakar ibnu Murdawaih meriwayatkan pula, telah menceritakan kepada kami Abdul Baqi ibnu Qani’, telah menceritakan kepada kami Abdullah ibnu Ahmad ibnu Hambal, telah menceritakan kepada kami ayahku, telah menceritakan kepada kami Hisyam ibnu Lahiq Abu Usman, lalu ia mengetengahkan Hadis yang semisal, tetapi aku tidak melihatnya di dalam Kitab musnad.

Hadis ini mengandung makna yang menunjukkan bahwa tidak ada tambahan dalam jawaban salam yang bunyinya mengatakan,
“Assalamu ‘alaikum warahmatullahi wabarakatuh.”
Seandainya disyariatkan salam yang lebih banyak dari itu, niscaya asulllah SAW menambahkannya.

Imam ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu kasir (saudara lelaki sulaiman ibnu kasir), telah menceritakan kepada kami Ja’far ibnu sulaiman dari Auf, dari Abu Raja Al-Utaridi, dari Imran ibnul Husain yang menceritakan bahwa ada seorang lelaki datang kepada Rasulullah SAW  lalu mengucapkan,
“Assalamu ‘al’aikum, ya Rasulullah,”
lalu Rasulullah ﷺ menjawabnya dengan jawaban yang sama, kemudian beliau duduk dan bersabda,
“Sepuluh.” Kemudian datang lelaki lainnya dan mengucapkan, “Assalamu ‘alaikum warahmatullahi, ya Rasulullah” lalu Rasulullah  menjawabnya dengan jawaban yang sama, kemudian duduk dan bersabda, “Dua puluh.”Lalu datang lelaki lainnya dan bersalam, “Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh,”maka Nabi  membalasnya dengan salam yang serupa, kemudian duduk danbersabda,
“Tiga puluh.” Hal yang sama diriwayatkan oleh Imam Abu daud, dar
Imam turmuzi mengetengahkannya, begitu pula imam nasai dan Al-Bazzar yang juga melalui hadis Muhammad Ibnu kasir
Kemudian imam turmuzi mengatakan bahwa hadis ini berpredikat garib bila ditinjau dari sanadnya.

Dalam bab yang sama diriwayatkan pula hadis dari Abu Sa’id, Ali, dan Sahl ibnu hanif.
Al-Bazzar mengatakan bahwa hal ini telah diriwayatkan pula dari Nabi ﷺ melalui berbagai jalur, dan hadis ini merupakan hadis yang paling baik sanadnya.

Ibnu abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ibnu Harb Al-Mausuli, telah menceritakan kepada kami Humaid ibnu Abdur Rahman Ar-Rawasi, dari Al-hasan ibnu Saleh, dari Sammak, dari ikrimah dari Ibnu abbas yang mengatakan, “Barang siapa yang mengucapkan salam kepadamu dari kalangan makhluk Allah, jawablah salamnya, sekalipun dia adalah seorang Majusi.”
Demikian itu karena Allah subhanahu wa ta’ala, telah berfirman:

…maka balaslah penghormatan itu dengan yang lebih baik darinya, atau balaslah penghormatan itu (dengan yang serupa).

qotadah mengatakan sehubungan dengan firmanNya:

…maka balaslah penghormatan itu dengan yang lebih baik darinya.
(QS. An-Nisa’ [4]: 86)
Yakni kepada orang-orang muslim (yang bersalam kepadamu).
atau balaslah penghormatan itu (dengan yang serupa).
ditujukan kepada kafir zimmi.

Akan tetapi, takwil ini masih perlu dipertimbangkan, atas dasar  hadis yang menyatakan bahwa makna yang dimaksud ialah membalas salam penghormatan dengan yang lebih baik.Apabila seorang muslim mengucapkan salam penghormatan  dengan lafaz salam yang maksimal dari apa yang disyariatkan, maka balasannya adalah salam yang serupa.Terhadap ahli zimmah (kafir  zimmi), mereka tidak boleh dimulai dengan salam, dan jawaban terhadap mereka tidak boleh dilebihkan, melainkan hanya dibalas dengan yang singkat, seperti yang disebutkan di dalam kitab sahihain melalui Ibnu umar, bahwa Rasulullah SAW  pernah bersabda:

Apabila orang Yahudi mengucapkan salam kepada kalian, maka sebenarnya yang diucapkan seseorang dari mereka adalah,
“As-Samu’alaikum (kebinasaan semoga menimpa kamu), maka katakanlah,”Wa’alaika (dan semoga kamu pun mendapat yang serupa).”

Di dalam sahih muslim disebut melalui Abu Hurairah , bahwa Rasulullah SAW telah bersabda:

Janganlah kalian memulai salam kepada orang Yahudi dan orang nasrani, dan apabila kalian bersua dengan mereka di jalan, maka desaklah mereka ke tempat yang paling sempit.

Sufyan As saury meriwayatkan dari seorang laki-laki, dari Al-hasan Al basri yang mengatakan bahwa salam hukumnya sunat, sedangkan menjawabnya adalah wajib.

Pendapat yang dikatakan oleh Alhasan Albasri ini juga dikatakan oleh semua firman-Nya:

…maka balaslah penghormatan itu dengan yang lebih baik darinya, atau balaslah penghormatan itu (dengan yang serupa).

Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Imam Abu Daud berikut sanadnya yang sampai kepada Abu hurairah disebutkan bahwa Rasulullah  SAW pernah bersabda:

Demi Tuhan yang jiwaku berada di dalam genggaman kekuasaan-Nya, kalian tidak dapat masuk surga sebelum beriman, dan kalian belum beriman sebelum saling mengasihi.
Maukah aku tunjukkan kalian kepada suatu perkara, apabila kalian melakukannya, niscaya kalian akan saling mengasihi, yaitu:”Tebarkanlah salam di antara kalian.

2.     Oleh Kementrian Agama RI

Perintah untuk berlaku sopan santun dalam pergaulan, agar terpelihara hubungan persaudaraan dengan jalan mengadakan tata tertib yang dilakukan ketika bertemu dengan seseorang. Seseorang harus membalas penghormatan yang diberikan kepadanya berupa salam yang diterimanya dengan balasan yang setimpal atau dengan cara lebih baik.

Balasan yang setimpal atau yang lebih baik dapat berbentuk ucapan yang menyenangkan atau dengan suara yang lemah lembut atau dengan gerak-gerik yang menarik hati, memperhatikan kehidupan dalam menegakkan sopan santun yang memperkuat hubungan persaudaraan antara sesama mereka. Allah memperhatikan segala sesuatu termasuk memperhatikan kehidupan manusia dalam menegakkan sopan santun yang bisa memperkuat hubungan persaudaraan antara sesama mereka.

Sejalan dengan ayat itu terdapat hadis–hadis sebagai berikut

Dari Abu hurairah berkata, Rasulullah  SAW bersabda,
“Hendaklah orang yang berkendaraan memberi salam kepada orang yang berjalan kaki, dan orang yang berjalan kaki memberi salam kepada orang yang duduk, kelompok orang yang sedikit memberi salam kepada kelompok yang banyak” (Riwayat Bukhari dan Muslim).

Dari Abdullah bin ‘Amr, dia berkata,
“Bahwasannya seseorang bertanya kepada Rasulullah
mana ajaran islam yang terbaik?
RasulullahSaw menjawab,”(yaitu) memberi makan (kepada fakir miskin) dan memberi salam kepada orang yang engkau kenal dan orang yang belum engkau kenal.

(Riwayat Bukhari dan Muslim)

About Author

Ayuma Sofyati

Saya adalah seorang guru di SMP Negeri 2 Pontang Kabupaten Serang Banten juga blogger . Senang menyerap ilmu dan senantiasa belajar belajar dan belajar karena saya adalah pembelajar .Guraru adalah salah satu wadah untuk menyerap ilmu. Salam sukses !

View all posts by Ayuma Sofyati →

No comments yet

You must be logged in to post a comment.

Login to your account

Can't remember your Password ?

Register for this site!

Skip to toolbar