0

Pembelajaran Hibrida (0)

Hedy Lim November 18, 2020

Hibrida atau hibrid dalam bahasa Indonesia berarti memadukan dua hal menjadi satu sehingga menghasilkan hasil baru yang diharapkan lebih baik dari sebelumnya.

Beberapa definisi dari “Hybrid Learning”, salah satunya dari Owl Labs, Hybrid learning is an educational model where some students attend class in-person, while others join the class virtually from home. Educators teach remote and in-person students at the same time using tools like video conferencing hardware and software. In hybrid learning models, asynchronous teaching methods can be used to supplement synchronous, face-to-face instruction.

Pembelajaran hibrida adalah model pembelajaran yang memadukan metode langsung / tatap muka / luring dengan daring (siswa di rumah) dalam waktu yang bersamaan.

“Hybrid Learning” berbeda dengan “Blended Learning”. Dalam blended learning, menggabungkan pengajaran secara langsung (tatap muka) dengan metode pembelajaran asinkron, di mana siswa mengerjakan latihan online dan menonton video instruksional selama waktu mereka sendiri. Nah, yang blended ini, rasanya lebih dikenal karena bagi beberapa guru sudah terbiasa memberikan metode asinkron di kelas online maupun mempersiapkan video pelajaran untuk siswanya.

Kata kunci di sini adalah “dalam waktu yang bersamaan”. Bagaimana membayangkan mengajar di kelas secara langsung yang siswanya sedang menatap kita, sekaligus kepada siswa lain di rumah mereka masing-masing.

Oh mungkin begini, videokan saja semua. Video satu arah. Ya, silahkan, videokan dari kamera HP atau kamera-kamera lain yang diletakkan di belakang kelas atau bahkan bisa “mobile”, lalu guru bicara depan kelas yang ada siswa, mengajar dengan tulis-tulis di papan atau memberi slide presentasi, berharap yang streaming di rumah bisa melihat penjelasan tulisan / slide di papan / layar dan mendengar suara gurunya melalui video dengan jernih (mundur ke belakang, glorifikasi “teacher centered” lagi deh 😀 ) Eh tapi, siapa tahu guru mendapat fasilitas satu orang asisten yang menjadi operator pembuat videonya. 😉 #ngarepdotcom

Oh, bagaimana kalau ini, video bukan satu arah tetapi tetap dengan video konferensi, dan diletakkan di dekat guru berdiri di depan papan tulis / layar presentasi, sehingga siswa yang di rumah dapat terlibat interaktif langsung dengan gurunya yang sedang mengajar. Kualitas suara dan gambar bisa-bisa masih sama sih, belum terlalu jelas. Kecuali…..setiap guru mendapatkan jatah SWIVL, Video & Audio Recording, Motion-Detecting, Robot Partner. #mimpi

Ah atau begini, di sekolah synchronous, di rumah asynchronous. Di sekolah dengan guru, di rumah belajar mandiri (dikasih tugas / PR / project / lembar kerja / apapun deh). Kan nanti tukeran. Ya, silahkan sepanjang tidak melupakan bahwa waktu melakukan tukar menukar ini, ada waktu yang terbuang, jadi tolong tidak menjadikan alasan mengajar kilat demi materi yang “nampak” diselesaikan.

Jadi bagaimana?

Pada dasarnya pendidikan harus tetap diupayakan, bukan? Sepakatkah sampai bagian ini? Mencari metode yang paling tepat dan sesuai dengan kondisi sekolah, guru dan siswa, tetap yang terbaik.

Dan apakah tren sekolah hibrid ini sudah pasti yang terbaik dilakukan karena mengingat berbagai tempat dan aktifitas lain sudah makin mendekati normal? Bagian ini harus benar-benar hati-hati. Bagi saya pribadi, dengan masih adanya kasus dan belum resmi diberikannya vaksin, maka tetap harus waspada. Sekolah jarak jauh 100% yang sudah saya lakoni dari bulan Maret 2020 masih merupakan metode terbaik untuk keselamatan siswa saya, bukan hibrid.

Jika tetap harus hibrid?

Pola pikir kita sebaiknya menempatkan metode hibrid ini adalah sebagai hal baru (setidaknya bagi saya, karena belum pernah punya pengalaman ini). Pasti perlu banyak penyesuaian. Jadi mari belajar, baik orang tua, guru, siswa maupun sekolah. Mari kita bersiap dengan belajar kembali menerapkan hibrid yang benar sesuai hakikatnya. Bukan hanya yang penting datang ke sekolah, dan klaim telah mengikuti protokol kesehatan saja. Tapi lebih  jauh lagi, apakah dengan datang ke sekolah siswa benar dapat belajar lebih baik daripada di rumah sementara fasilitas pembelajaran jarak jauh selama ini misalnya sudah berjalan baik? Jangan terjebak “harus hibrid”, di mana akhirnya penyampaian pelajaran kembali mundur jauh ke belakang, dengan hanya yang penting di rekam satu arah kejadian di kelas bersama sejumlah siswa yang giliran datang ke sekolah tanpa inovatif dan interaktif metode mengajar yang lain lagi. Semua fokus pada guru dan jadi hanya “lecture style” melulu. Pembuat kebijakan sekolah sebaiknya hati-hati dengan hal ini.

Saya pribadi belum mempunyai jawaban pasti, namun pertanyaan inipun pasti kembali kepada diri sendiri. Saya merasa siswa yang akan kembali datang ke sekolah ditujukan untuk lebih membuka peluang interaksi sosialnya, untuk berkomunikasi tatap muka langsung, untuk berolah raga di bawah sinar matahari, untuk mengekspresikan diri di hal-hal pelajaran bahasa, drama, kesenian, atau untuk praktek sebuah teori seperti memasak atau kerja di laboratorium. Sementara untuk pelajaran lain yang sudah jalan dengan baik secara online selama ini, akan tetap online walau siswanya hadir di kelas bersama kita, sehingga siswa yang sedang belajar di rumah tetap melangkah bersama dan tidak merasa ketinggalan dibanding temannya yang sedang di sekolah.

Berarti, kembali lagi, bukan generalisasi keadaan semua harus hibrid, namun betul-betul sesuai kondisi terbaik di komunitas sekolahnya.

No comments yet

You must be logged in to post a comment.

Login to your account

Can't remember your Password ?

Register for this site!

Skip to toolbar