12

Belajar Sambil Melihat TV, Why not..? (+4)

Umi Azzurasantika January 29, 2014
gadis kecilku Azzahra Dewi Santika

gadis kecilku
Azzahra Dewi Santika

Menjadi anak yang berbakti kepada orang tua, agama, bangsa, dan negara, serta menjadi anak yang saleh adalah doa yang selalu dipanjatkan orang tua untuk anak-anaknya. Pun saya juga selalu memanjatkan doa itu. Dalam setiap lantunan doa tak terlupa baris kalimat yang saya tujukan untuk orang tua, keluarga, serta untuk anak-anak saya. Ketika anak-anak saya menghadapi ulangan baik ulangan harian, ulangan tengah semester maupun ulangan akhir semester pun saya selalu mendoakan untuk kemudahan dan kelancaran serta keberhasilannya. Selain mendoakan saya juga selalu berusaha memotivasi anak untuk belajar memahami isi pelajaran agar ketika mengerjakan soal tidak kesulitan. Hal ini saya lakukan, karena sebagai orang tua, terutama saya sebagai seorang ibu memiliki rasa khawatir. Jangan-jangan kalau tidak belajar anak tidak bisa mengerjakan soal yang diberikan oleh gurunya. Menurut saya itu hal yang wajar.

Namun perilaku anak saya jauh dari apa yang saya harapkan tersebut. Saat ini dia berada pada tingkat tiga di Sekolah Dasar. Setiap kali sehari menjelang ulangan atau seminggu menjelang ulangan semester anak saya malah tidak mau belajar. Buku disiapkan dibaca sebentar saja sekitar lima menit kemudian diletakkan. Selama membaca kilat itupun dia tidak lepas dari melihat televisi. Menjadi kebiasaan anak saya, bahwa ketika belajar televisi harus hidup. Sebagai ibu pada awalnya merasa sangat khawatir. Bagaimana mungkin belajar sambil melihat televisi? Kartun sekalipun. Namun ketika saya memaksakan diri untuk mematikan layar monitor televisi, justru dia akan merasa seperti orang stress, ribut, marah, menangis dan akhirnya malah buku tidak tersentuh sama sekali.

Pernah suatu saat saya membiarkan dia belajar sendiri di depan televisi. Saya hanya mengamati dari ruang kerja saya, sedangkan anak saya berada di ruang keluarga, tak lupa televisipun dinyalakan sebelum dia menata buku untuk dia pelajari. Selama hampir dua jam saya mengamati segala aktivitas yang dia lakukan di depan televisi. Pertama dia menata buku sambil melihat televisi yang kebetulan berita waktu itu. Dia tidak segera menyelesaikan aktivitasnya menata buku, tapi malah melihat televisi dengan seksama, setelah berita itu selesai baru dia menyelesaikan aktivitasnya menata buku. Selesai menata buku, dia menempatkan diri sampai mendapatkan ‘PW’ (Posisi Wenak) yang menurut dia bisa melihat televisi pada jarak yang nyaman dan lurus ke arah monitor televisi. Sejurus kemudian, dia membuka buku, membaca, menghafal, menuliskan sesuatu pada sebuah kertas. Matanya tidak melihat televisi tapi memperhatikan buku yang dia pelajari. Namun ketika ada sesuatu yang menarik perhatian yang dia dengarkan dari televisi dia langsung melihat ke arah monitor televisi. Dalam pengamatan saya antara memperhatikan televisi dan melihat buku ternyata lebih banyak melihat buku untuk dia pelajari. Karena selama dia belajar itu, dia menghafal, berlatih menuliskan apa yang dia pelajari di buku untuk dituliskan kembali dalam kertas. Ketika dia kurang paham dia akan bertanya kepada saya yang tidak disampingnya menuju ruang kerja saya. Dan hal itu berlangsung selama hampir dua jam. Ketika dia merasa sudah selesai ‘mempelajari’ bukunya itu, dia dengan sendirinya menuju ke kamar dan minta ijin untuk tidur ke kamar, tanpa mematikan televisi. Dia meminta saya untuk mematikan televisi setelah dia tertidur. Dalam hitungan menit saja, ketika dia sudah masuk kamar, dia akan segera tertidur pulas. Baru televisi saya matikan.

Kejadian yang menurut saya tidak seperti kebanyakan anak-anak dalam belajar yang harus tenang dan enjoy pun terjadi pada bulan desember kemarin ketika dia menghadapi ulangan akhir semester gasal. “ibu saya tidak mau belajar, saya mau melihat televisi saja, buku sudah saya siapkan” ujarnya ketika dia sudah mendapatkan jadwal ulangan. Karena saya sudah mengalami beberapa kali cara belajarnya, maka saya biarkan saja. Selain itu setelah selesai ulangan pada setiap harinya, dia minta diajak jalan-jalan, entah ke mini market, mall ataupun sekedar ke luar rumah, yang penting tidak seharian di rumah menunggu besok pagi untuk mengerjakan ulangan lagi katanya. Sebagai informasi, anak saya pada hari biasa, sekolah dari jam tujuh pagi hingga pukul tiga sore. Jadi ketika ulangan semester berlangsung, dia pulang kurang lebih jam sepuluh atau jam sebelas. Makanya dia tidak ingin menghabiskan waktu ‘lama’ menunggu hari esok di rumah.

Pada semester ini saya ‘legawa’ menerima usulan dan sikapnya untuk sekedar membaca sebentar dan tidak belajar berjam-jam di depan bukunya. Saya ingin melihat dan mungkin dalam hati saya mengatakan “saya ingin membuktikan” apa yang akan terjadi jika cara belajarnya seperti itu. Seperti apa hasilnya ketika seminggu selama dia ulangan semester dia malah ingin enjoy, refreshing menikmati suasana tanpa belajar.

Seminggu berlalu dari ulangan yang dijadwalkan akhirnya hasil ulangan semester itu dibagikan kepada anak saya. Dan hasilnya adalah rata-rata dari sembilan mata pelajaran adalah 89,71 dengan nilai tertinggi 95 dan nilai terendah 83. Bagi saya ini adalah prestasi yang luar biasa. Memang tidak ada nilai 100 di sana. Tapi merupakan prestasi yang sangat membanggakan bagi kami orang tuanya. Karena memang kami selalu menekankan kepadanya, kami sebagai orang tua tidak pernah menuntut dia untuk mendapatkan nilai 100 dari hasil ulangannya. Kami lebih baik mendapatkan nilai kurang dari 100 tapi jujur daripada mendapatkan nilai 100 semua tapi hasil bertanya atau nyontek pekerjaan teman. Dan itu terbukti. Ketika Selain itu kami juga tidak pernah menuntut dia agar menjadi juara, rangking sepuluh besar, tiga besar, dan sebagainya. Kami selaku orang tua lebih mengutamakan soft skill dari pada kepandaian yang hanya menghafal dan pandai mengerjakan tapi tidak paham. Dan itupun sudah dia (anak saya) alami sendiri. Dari segi pelajaran sepeti itulah yang dia lakukan, dan hasilnya tidak mengecewakan.

Hal lain yang saya buktikan adalah ketika menerima raport. Ketika mendapat pengarahan dari ustadzahnya saya deg-degan. Prestasi seperti apa yang akan diterima oleh anak saya. Setelah melewati beberapa urutan penerimaan raport, giliran saya yang harus menghadap ustadzah untuk menerima raport. Saya amati satu persatu nilai-nilai di dalam raport itu. Dan syukur alhamdulillah nilai di dalam raport itu melampaui KKM yang ditetapkan dan berada di atas rata-rata nilai kelas. Pada raport tersebut tidak disebutkan peringkat nilai dalam satu kelas, namun di meja ustadzah ada catatan urutan nilai siswa seluruh kelas. Dan anak saya berada pada urutan ke empat. Di mana dua nilai di atasnya berjumlah sama, yang artinya anak saya berada pada rangking tiga dari jumlah nilai. Alhamdulillahirabbil’alamin saya ucapkan syukur waktu itu. Pencapaian yang luar biasa untuknya.

Sedangkan dari segi soft skill, dari kelas satu bakat untuk berbisnis sudah dia miliki. Ketika kami pergi belanja, yang menjadi tujuan pertamanya adalah book store. Di sana dia akan membeli barang-barang kecil yang satu bungkus berisi banyak. Mulai dari penghapus lucu, tempelan-tempelan di buku untuk menuliskan nama, block note mini. Waktu itu saya bingung, untuk apa sebenarnya dia membeli sebanyak itu. Setelah beberapa hari baru saya tahu. Dari apa yang dia beli dalam jumlah banyak itu dia jual kembali kepada teman-temanya dengan selisih harga yang tidak terlalu banyak. Dan itu berlangsung dari kelas satu hingga kelas tiga sekarang ini. Di mana ada peluang untuk dia menjual barang keperluan untuk teman-temannya dia selalu ‘berbelanja’ kemudian menjualnya kembali kepada teman-temannya. Sebulan yang lalu pun seperti itu. Ketika ada praktik pelajaran IPA, anak-anak harus membawa balon untuk praktik tentang udara yang menempati ruang. Ketika dia membeli balon, dia tidak membeli satu atau dua untuk keperluan dia sendiri, tapi dia membeli satu pak balon kira-kira jumlahnya ada sepuluh buah. Saya bertanya “untuk apa membeli sebanyak itu?”. “Adalah Bu” katanya. Sepulang dari sekolah dia menyampaikan bahwa balonnya sudah habis terjual, dibeli oleh teman-temannya karena teman-temannya lupa tidak membawa. Dan uang hasil penjualan itu memiliki selisih dua ribu rupiah dari pembelian. Dan uang itu dia masukkan ke ‘celengan’ dhuafa seribu rupiah dan seribu rupiah untuk dia pakai sebagai uang jajan, dan yang lain dia kembalikan kepada saya, sebagai modalnya katanya. Bagi saya semua yang dia lakukan adalah sangat luar biasa. Sebagai anak berumur delapan tahun sudah bisa mengatur hal keuangan seperti itu. Dan yang sangat mengharukan bagi saya, pada saat saya ulang tahun di tahun kemarin, dia memberikan saya satu toples kue coklat seharga empat puluh enam ribu rupiah yang dia beli dari ustadzahnya di sekolah karena waktu itu bersamaan dengan masa-masa puasa menjelang lebaran, sehingga banyak kue yang di jajakan.
“Ibu, ini kue coklat untuk hadiah ulang tahun ibu, kue ini mbak beli dari uang yang mbak kumpulkan dari penjualan block note selama setahun lo bu”. Air mata saya menetes saat itu. Terima kasih Ya Allah…. Kau berikan kami amanah yang begitu cerdas atas segala limpahan rahmad dariMu.

“manusia memiliki otak kanan dan otak kiri, dimana dalam setiap otak memiliki keterampilan yang khas dalam urutan kerja yang sangat rapi, setiap orang memiliki banyak sekali keterampilan intelektual, berpikir, dan kreativitas. Otak kanan dan otak kiri harus diseimbangkan untuk membentuk pribadi yang sinergi mampu menyikapi kehidupan berdasarkan logika maupun berdasarkan emosional. Sehingga melahirkan manusia yang bertaqwa, cerdas dan kreatif”

~tidar penuh cinta~29012014~
*salam pendidikan*

Umi Azzurasantika

Comments (12)

  1. Kisah ini mengingatkan pada cucu saya yang berusia 7 tahun besok maret 2014, saat ini dia duduk di kelas 1 SD Islam. Ya cita-citanya ingin sekolah ” Bos” kegemarannya menonton TV tidak membuat nilai di sekolahnya ancur, justru cenderung meningkat. perbendaharaan kosa katanya melebih anak klas 6.
    Sehingga perlahan saya ajarkan bagaimana menjadi Bos yang baik dan disayang Allah

  2. Ibu Umi Azzurasantika yang Luar Biasa dengan Putri terHebat nya.
    ijin sedikit mengulas ya Bu , cara kerja gelombang otak manusia pada usia 12 tahun ke bawah masih di Gelombang ALPHA (alam bawah sadar), berbeda dengan cara kerja Gelombang lebih di Usia 12 tahun berada di gelombang BETA (alam sadar).

    urutan gelombang otak manusia dari atas ke bawah :
    – Beta (alam sadar)
    – Alpha (alam bawah sadar)
    – Theta (alam bawah sadar)
    – Delta (alam tidur)
    artiya semua manusia pasti mengalami kondisi ke 4 gelombang tersebut.

    menonton TV itu bisa menjadi cara menurunkan Gelombang otak ke area gelombang Alpha yang lebih dalam atau kondisi otak sangat mudah mencerna apa yang dibaca dilihat atau didengar. Jika penguatanya lebih kuat Belajar maka akan mudah dalam memahami pelajaran, tapi jika menonton TV nya lebih menarik maka saat ulangan di sekolah yang terekam ingatan hanyalah saat menonton TV.

    menonton TV cenderung HARUS ditemani orangtua seperti ada kode di layar TV R-BO (Remaja Bimbingan Orangtua). saat ini anak lelaki saya kelas 2 SD tidak berani menonton TV sendirian yang ada kode R-BO nya, karena dengan “sedikit berbohong” saya sampaikan bahwa TV selain bisa di tonton juga bisa menonton yang nonton, nah ada Polisi Pemda yang memantau anak yang sering menonton. rutinitas pasca magrib adalah mengaji sehingga anak saya pun akhirnya ikut mengaji. 🙂

    Salam

  3. sisi positif nonton TV ada tapi sy tetap pada pemahaman TV membuat anak-anak semakin terpuruk ahlaknya, acaranya banyak yang menyiksa pribadi anak
    *****************
    lebih baik jika anak masih usia TK, SD, SMP tidak ada TV di rumah …..
    mohon maaf terima kasih

  4. Pak @Sudarma Oh! jadi karena itu kita harus berhati-hati untuk berkata-kata atau mencontohkan sesuatu, karena apa yang kita lakukan mau secara sengaja ataupun tak sengaja akan terekam dalam alam bawah sadar manusia. Saya pernah mendengarnya hanya yang saya dengar hanya sampai umur 8 tahun, berarti pemikiran saya semakin di koreksi :D.

You must be logged in to post a comment.

Login to your account

Can't remember your Password ?

Register for this site!

Skip to toolbar