3

Wahai Para Guru, Membaca lalu Menulislah… (+1)

Said Rahman November 29, 2012

Membaca dan menulis adalah dua hal yang tidak bisa dipisahkan. Keduanya merupakan indikator keberaksaraan sebuah negara atau wilayah. Dan keberakasaraan erat kaitannya dengan kemajuan sebuah negara. Hampir dipastikan sebuah negara yang maju memiliki masyarakat yang gemar membaca. Wajar kemudian membaca dan menulis menjadi sebegitu pentingnya, sehingga sudah dikenalkan sejak dini melalui program pembelajaran di PAUD (Pendidikan Anak Usia Dini) atau Play Group.

Faktanya meskipun sudah diprogramkan sejak usia dini, keduanya (membaca dan menulis) belum menjadi sebuah kebiasaan di lingkungan pendidikan maupun masyarakat secara umum. Hal ini terbukti dengan rendahnya jumlah terbitan buku di Indonesia. Menurut data dari Kompas.com, setiap tahunnya jumlah buku yang terbit di Indonesia tidak sampai 18.000 judul buku per tahun. Ini jauh sekali dibandingkan dengan Jepang yang menerbitkan buku hingga 40.000 judul buku dan China 140.000 judul buku per tahun. Artinya, produktivitas menulis orang Indonesia sangat rendah.

Apakah Guru Perlu Menulis ?

Saya bilang, Guru bukan perlu menulis tapi harus menulis. Mengapa? Yang pertama, banyak kegiatan guru yang berhubungan dengan menulis. Sebut saja, membuat Lesson Plan (Rencana Program Pengajaran), merancang materi ajar, membuat program evaluasi dan pengayaan, hingga membuat Penelitian Tindakan Kelas (PTK). Kedua, profesi guru adalah profesi yang setiap hari selalu mendapatkan bahan – bahan untuk bisa diramu menjadi tulisan yang menarik. Jika peka terhadap peristiwa dalam proses belajar mengajarnya, pasti guru menemukan hal yang menarik.

Tentu saja untuk mendukung hal – hal tersebut guru harus rajin membaca. Selain membaca lingkungan (baca: peka terhadap lingkungan), guru juga harus rajin membaca bahan bacaan seperti buku atau artikel di internet. Karena dengan membaca guru bisa menguasai banyak kata dan mempelajari berbagai model kalimat. Lebih lanjut lagi, guru dapat meningkatkan kemampuannya untuk menyerap konsep dan memahami apa yang tertulis baris demi baris. Ini tentu sangat berguna bagi guru tersebut. Sedangkan sebaliknya jika guru rabun membaca (tidak suka/senang membaca) tentu guru akan lumpuh menulis (sulit menulis) dan ini bisa berdampak pada miskinnya ilmu atau wawasannya. Padahal dari guru yang ‘Kaya’ pastinya murid akan belajar banyak hal.

Selain itu, Guru merupakan Role Model (model nyata) bagi anak didiknya. Bagaimana mungkin anak didiknya bisa rajin membaca jika tidak dimulai oleh gurunya. Bagaimana mungkin anak didiknya menghasilkan banyak tulisan jika gurunya tidak aktif menulis. Rasanya tidak adil jika guru hanya menuntut anak didiknya untuk rajin membaca dan menulis sementara dirinya sendiri tidak melakukan hal yang sama.

Bagaimana Guru Menulis ?

Sebenarnya, dengan menulis apa yang terjadi di kelasnya, guru telah berbagi tentang banyak hal. Karena apa yang terjadi di kelas tersebut bisa menjadi inspirasi bagi guru – guru lain. Blog adalah salah satu media bagi guru untuk mewujudkan hal tersebut. Apa yang guru tulis di blog, dapat dibaca oleh guru lain yang mungkin tidak hanya berbeda sekolah tapi berbeda wilayah. Sebagai contoh, Pak guru Agus Sampurno (Pemenang Acer Guraru Award 2011) misalnya. Beliau aktif menulis di blog tentang kegiatan – kegiatan yang dilakukan bersama siswanya di kelas. Selain itu beliau juga sering berbagi tips penanganan kelas yang tentu sangat bermanfaat bagi guru – guru lainnya.

Lain lagi dengan pak guru Wijaya Kusumah yang lebih akrab dipanggil Om Jay. Beliau aktif menulis apa saja di blognya. Dari aktivitas tersebut, Om Jay bisa menerbitkan banyak buku serta mendapatkan banyak penghargaan. Tak hanya itu, Om Jay juga sering diminta menjadi narasumber berbagai seminar dan workshop.

Lalu Guru, Menulislah…

Tak ada ruginya guru menulis. Dua orang diatas merupakan sedikit dari contoh mereka yang memperoleh keuntungan dari menulis. Jika kemudian belum aktif dengan media internet seperti blog, guru bisa belajar. Karena memang pada dasarnya profesi guru adalah profesi yang menuntut untuk tidak pernah berhenti belajar. Oleh sebab itu, para guru mari rajin membaca, lalu menulislah. Dengan membaca kita bisa menjelajah dunia, dan dengan menulis dunia akan mengenal kita.

 

Tulisan ini bisa dibaca juga di :

http://bangsaid.com/2012/11/wahai-para-guru-membaca-lalu-menulislah/

1,041 total views, 1 views today


Harap login untuk Vote UP postingan ini.

Comments (3)

You must be logged in to post a comment.

Login to your account

Can't remember your Password ?

Register for this site!

Skip to toolbar