4

Sekolah Idaman (+3)

Hedy Lim June 2, 2015

– menurut saya –

Definisi Idaman menurut kamus Bahasa Indonesia online adalah sesuatu yang dicita-citakan.
Jadi kalau sesuatu hal yang menjadi cita-cita kita, tentulah sah saja jika diidamkan sesuai yang diinginkan.

Kadang saya merenung memikirkan apa yang menjadi cita-cita Ki Hajar Dewantara. Ya memang, sudah terlalu banyak yang mengklaim menjadi sejarah tentang cita-cita beliau terhadap pendidikan bangsa ini.
Tetapi apakah ada hal yang tak tersebutkan selain yang diutarakan oleh para pengarang buku sejarah tersebut?

Seiring dengan bertambahnya tahun, berkembangnya jaman, bertambahnya jumlah manusia, maka, persepsi, paradigma, pola pikir, mendefinisikan sesuatu, juga sudah tentu menjadi semakin beragam.

Contohnya mungkin datang dari diri saya sendiri. Saya ingin menuangkan paradigma sendiri akan semboyan Ki Hajar Dewantoro yakni Ing Ngarso Sung Tulodo, Ing Madya Mangun Karso, Tut Wuri Handayani. Di depan memberi teladan, di tengah memberi semangat, di belakang memberi dorongan.

Di depan memberi teladan. Teladan apa yang sudah kita berikan kepada siswa? Pernahkah sebagai guru ikutan mengerjakan project bersama mereka? Merasakan apa yang harus mereka lakukan dan kerjakan? Atau malah, lho, kita kan yang memberi project itu, mengapa kita yang harus pusing-pusing mengerjakan? Pernahkah sebagai guru menunjukkan diri sebagai guru yang terus menjadi seorang pembelajar? Atau malah berbangga hati telah menjadi seorang guru dan merasa sebagai pusat pembelajaran?

Di tengah memberi semangat. Pada saat siswa sedang berproses dalam belajarnya, apakah kepercayaan diri mereka terbangun oleh kata-kata kita, oleh gaya evaluasi kita terhadap mereka? Atau malah justru kita patahkan dengan memberikan soal-soal yang mereka tidak mampu kerjakan, kata-kata pedas / sindiran yang membuat mereka takut bertanya. Seberapa besar konsep kegagalan adalah jalan menuju keberhasilan bisa dipahami oleh sang guru jika si guru hanya menginginkan nilai tes siswanya memenuhi kkm saja?

Di belakang memberi dorongan. Mendorong siswa makin menyadari bahwa sebagai manusia, sepanjang hidupnya harus dipenuhi dengan ragam belajar. Belajar dengan gembira. Anak-anak perlu dibantu pemahaman bahwa belajar adalah sebuah proses. Ketika menghadapi sesuatu hal dan kita mengabaikan proses, maka dengan mudah kita cepat menyerah, dan mengabaikan kemampuan kita sendiri untuk berpikir lebih dalam dan menganalisa persoalan tersebut.

Pertanyaannya kemudian adalah, di mana anak-anak dapat menemukan tempat belajar yang dapat membuat mereka menyukai belajar tadi? Di rumah? Atau di sekolah? Sekolah selayaknya menjadi tempat yang menyenangkan bukan? Namun nampaknya sekolah lebih cenderung sebagai tempat pendidikan formal belaka. Formal untuk mendapatkan sertifikat menyelesaikan jenjang tertentu.

Sekolah sebagai Taman Siswa, nampaknya hanya terjadi di sekolahnya Ki Hajar Dewantara. Bagaimana dengan sekolah di sekitar kita sekarang? Taman yang sekarang lebih identik dengan Taman Kanak-Kanak. Jadi kalau sekolah berbasis taman, apakah hanya akan dianggap kekanak-kanakan? Mendidik anak menjelang remaja harus keras, disiplin, bukan seperti terhadap anak TK. Benarkah demikian? “Raising Teenagers: Protect when you must, but permit when you can” demikian satu artikel dari NYT yang menarik tentang mendampingi remaja.

Jika saya masuk ke dalam mesin waktu dan terjatuh di ruang usia 13-18 tahun, kira- kira akan seperti apakah sekolah idaman bagi saya?

Tempat yang nyaman untuk belajar. Sebagian waktu saya akan dihabiskan di sekolah. Saya ingin belajar segala macam hal, belajar bagaimana cara belajar, bukan belajar untuk tes saja. Belajar mengungkapkan pendapat sendiri, belajar mencari literatur yang benar, belajar menuangkan ide berdasarkan teori yang sudah ada bahkan kalau saya memiliki talenta kepintaran yang luar biasa mungkin saja saya belajar menemukan teori baru 🙂 .

Tempat yang menyenangkan untuk bermain. Bermain berbagai permainan baik tradisional maupun modern. Menggabungkan berbagai cara bermain dengan belajar.

Tempat mengenal banyak teman sebaya dan dewasa (guru-gurunya, staf sekolah, para pekerja pendukung keberhasilan sekolah).

Tempat yang bukan hanya akan menilai saya pada saat tes saja. Lalu mendudukan saya di peringkat-peringkat tertentu.

Tempat yang akan membantu saya bertumbuh dan berkembang.

Tempat yang tidak akan pernah menakut-nakuti saya tentang nilai evaluasi pencapaian saya. Karena pencapaian saya dan siswa yang lain adalah refleksi dari sekolah yang menyelenggarakan pendidikan tersebut.

Tempat yang akan membantu dan mendampingi saya menjalani tes standarisasi atas apa yang sudah saya pelajari selama ini. Saya tidak menentang tes standarisasi karena saya menyadari bahwa ruang lingkup belajar kita berbeda, perlu ada setidaknya tes yang standar atas pengetahuan tertentu, apalagi bila selama tes tersebut cukup untuk merefleksikan apa yang sudah saya pelajari selama ini. Dan pihak penyelenggara tes tersebut tidak membuat berbagai peraturan yang tidak masuk akal dan mensosialisasikan sebagai sebuah tes yang super menyeramkan. Guru-guru yang akan membantu saya dan siswa lain belajar, bukan menakut-nakuti dengan anggapan jika ditakuti maka kami para siswa akan belajar.

Tempat yang antara siswa dengan guru saling menghormati. Guru tidak merasa sebagai pusat tempat bertanya siswa. Namun guru yang tampil sebagai fasilitator dan teladan sebagai pembelajar.

Tempat yang akan membangun karakter saya (siswa) secara natural. Tidak hanya mencekoki saya dengan ilmu keagamaan, tetapi memberikan contoh dan teladan nyata dalam kehidupan sehari-hari.

Itulah daftar bagaimana sekolah idaman di mata saya, bagaimana dengan anda?

2,662 total views, 1 views today


Harap login untuk Vote UP postingan ini.

Comments (4)

You must be logged in to post a comment.

Login to your account

Can't remember your Password ?

Register for this site!

Skip to toolbar