2

Peran Guru atau Orang Tua (?) (+2)

Hedy Lim June 30, 2015

Sharing pengalaman saja di hari libur sekolah, menikmati peran menjadi guru sekaligus orang tua :)

Dua minggu yang lalu, saya berkesempatan mengambil rapor anak saya. Dia sudah menyelesaikan kelas 8 dan akan menempuh kelas 9 semester depan. Sebagai orang tua tentu saja saya merasa “dag dig dug” menghadapi hasil evaluasi anak saya nanti. Saya rasa kebanyakan orang tua mungkin mengalami perasaan yang sama, dengan kadar yang tentu saja berbeda-beda.

Orang tua mana yang tidak bangga mendapati anaknya yang memiliki nilai akademis terbaik atau ada dalam kelompok terbaik.

Atau orang tua mana yang tidak menjadi sedikitpun kuatir mendapati anaknya yang kurang secara akademis ataupun secara pergaulan. Memang betul, banyak sekali pelajaran berharga bagi kita para orang tua tentang kenyataan bahwa bagus tidaknya anak dalam prestasi akademis di sekolah tidak menunjukkan bukti konkret akan keberhasilannya di masa depan. Sayapun melihat, makin banyak orang tua yang makin menyadari bahwa prestasi itu beragam dan prestasi sekolah bukan kunci satu-satunya.

Saya pribadi, sebagai guru, memahami bahwa prestasi siswa atau anak bukan hanya melulu diukur melalui tingkatan peringkat di kelas saja, saya termasuk yang setuju bahwa sekolah yang masih mengedepankan ranking untuk siswanya adalah sekolah yang kurang menghargai proses belajar si siswa itu sendiri.

Kondisi ini berlanjut menjadi kultur banyak sekolah (atau kalau boleh saya sebut sebut kultur pendidikan di negara kita). Seorang siswa saya dua tahun lalu, anggota penyanyi “Di atas rata-rata” pimpinan Gita Gutawa, anak cerdas, pintar, namun kesibukan dia dan seiring bertumbuhnya dia menjadi remaja, mendapati dirinya ternyata tidak lagi secemerlang waktu SD dalam hal prestasi akademis. Anak ini pernah mengungkapkan bahwa sebenarnya di rumahpun dia sering terkena marah, karena nilai akademis dari sekolah terlalu banyak angka 6. Sebagai gurunya, kita butuh menggali kreatifitas dalam mengajar, anaknya sulit diam, dia pasti banyak bergerak, bergumam lagu, dan pokoknya selalu bergerak, kepalanya, kakinya, tangannya. Coba bayangkan bagaimana dia harus bertahan 8 jam sehari di sekolah untuk duduk manis dan mendengarkan semua pelajaran. Hampir mustahil, bukan? Saya katakan padanya bahwa yang dia butuhkan adalah keseimbangan, seimbang antara kariernya, sekolahnya, dan cara belajarnya, dan berusaha memberi masukan bahwa nilai akademis jangan dijadikan patokan keberhasilannya semata, karena justru di usianya saat ini dia sedang belajar sekaligus dua hal, sebagai pelajar dan penyanyi. Tanggapan anak ini malah berbalik bertanya pada saya apakah saya bisa menjamin bahwa ada sekolah yang tidak menuntut nilai? Yang tidak melulu ribut nilai siswanya di bawah kkm? Yang tidak ributin harus lulus nilai UN?

Kembali pada saya. Sejujurnya, saya paling malas menjawab pertanyaan orang tua yang bertanya “anak saya ranking berapa ya? Kalau tahu rankingnya maka saya bisa mendorong anak saya lebih keras”. Dan banyak lagi pertanyaan seputar ranking tadi. Walaupun malas, ya tetap saja saya jawab pertanyaan-pertanyaan seputar hal itu, karena mungkin memang si orang tua ini ingin memiliki kebanggaan yang nampak saat ini, ya tidak apa-apa juga asal dalam porsi yang masih masuk akal. Tetapi saya pernah mendapati pernyataan yang lebih mengesalkan yaitu pernyataan bahwa si anak akan dapat sangsi jika tidak meraih peringkat satu….ah segitunya. :)

Tiba waktunya bagi saya untuk mengalami peran sebagai orang tua siswa kelas 8. Di mana siswa ini, anak saya, anak aktif, berusaha kenal dengan semua siswa, sering diajak main gitar, tim futsal, ikutan basket pula, jadi ketua kelas dua semester, tetapi tidak mau bergabung dengan OSIS, sedikit “tipikal” anak abege yang makin cuek akan berasa makin “kewl”.

Tanpa perlu bertanya panjang lebar kepada guru wali kelasnya perihal ranking, yang mana saya juga tidak pernah bertanya duluan tetapi gurunya setiap semester pasti memberitahu perihal ranking (katanya rata-rata orang tua murid pasti bertanya), daftar nama 10 besar peringkat kelas terpampang di papan tulis. Reflek saya menegur anak saya “wah, kamu melorot nih peringkatnya, kabur dari 10 besar”. Aduh, saya bicara demikian? Senyum sendiri sih tetapi tetap saja saya ambil kesempatan sebagai orang tua dan memberikan nasehat pada anak saya tentang belajar yang lebih tekun.

Anak saya bilang ada rasa malu karena prestasinya menurun, otomatis dia menggunakan skala ranking tadi untuk mengukur dirinya. Wah dilema nih, bagaimana mengatakan yang cukup tepat kepadanya bahwa benar bukan ranking sebagai tujuan akhir tetapi ranking adalah imbas dari belajar serius. Di sisi lain, mau tidak mau saya membenarkan, bahwa Matthew harus menyadari kekurangannya. Ketidakseriusannya dalam belajar pelajaran sekolah setidaknya membuatnya berpikir lebih dewasa. Saat ini, di usianya sekarang ini, tugas utamanya berdasarkan status pelajarnya adalah belajar.

Tiba giliran saya berhadapan dengan guru wali kelasnya. Obrolan berlangsung cukup singkat, sang wali kelas mengatakan bahwa anak ini tidak ada masalah, pintar, mau membantu guru dengan tidak pernah mengeluh menjadi ketua kelas dua semester, siswa yang diandalkan bisa menggerakan motivasi kelas, jago futsal dan masuk tim, jago main gitar. Berbunga-bunga lah hati saya sebagai orang tua. Lalu saya mencoba menyeimbangkan pernyataan ibu wali kelas ini dengan menyinggung pelajarannya yang kurang memuaskan sambil melirik anak saya yang juga terlihat lega “tidak dimarahi” gurunya. Tetapi lagi-lagi ibu guru mengatakan bahwa hal itu tidak menjadi masalah, anak saya butuh sedikit lebih rajin membaca untuk beberapa pelajaran yang memang harus menghapal. “Ah, ibu, tidak apa-apa, itu mah bagus kok, tinggal ditingkatin lebih rajin saja, anak ibu sama sekali tidak ada masalah, pintar kok” demikian tepatnya kata-kata sang wali kelas.

Saya tersenyum sih dalam hati, sebagai guru (dengan idealisme yang saya sebutkan di atas), saya sadar betul bahwa anak saya meraih prestasi sekolahnya cukup baik, imbang antara akademis dan sosialnya. Tetapi sebagai orang tua, jujur saja, masih gereget dengat kata-kata gurunya, berharap gurunya “menegur” anak saya dan mengatakan “kenapa fokusmu hanya futsal terus dan tidak belajar?” (Hahaha, ya benar sekali, saya seperti sedang mencari pembenaran melalui guru anak saya). :)

Anak saya pernah menuliskan sebuah catatan tentang pelajaran sejarahnya sewaktu dia kelas 5 SD, dan catatan itu menjadi sebuah artikel yang paling berperan memberikan “hit” terbanyak pada website saya.

Intinya, inilah yang saya katakan kepadanya, bahwa belajar untuk senang dulu pada pelajaran, maka kesenangan belajar akan muncul dengan sendirinya. Benar ada faktor luar yaitu sang pengajar alias guru, tetapi faktor terpenting tetaplah diri kita sendiri.
Jika kita mengabaikan belajar, maka kita yang akan ketinggalan, banyak tidak tahu dan menjadi tidak mau tahu bahwa berkembangnya ilmu di luar sana sudah sangat pesat. Ini bagian susahnya, dan terhadap anak sendiri, nampak lebih susah.

Kenyataan bahwa dunia pendidikan di Indonesia, melihat banyak faktor nilai dan peringkat, saya katakan sebagai bonus dan imbas apabila kita rajin belajar dan selalu siap menghadapi tes apapun, maka keuntungan ganda akan didapat, makin kaya ilmu sekaligus mempermudah kita melenggang ke jenjang pendidikan selanjutnya.

1,367 total views, 1 views today


Harap login untuk Vote UP postingan ini.

Comments (2)

You must be logged in to post a comment.

Login to your account

Can't remember your Password ?

Register for this site!