1

Pengalaman Mengawas UN SMP di Hari Pertama (+4)

wijaya kusumah April 22, 2013

Matahari masih belum terbit. Pukul 05.00 wib pagi saya sudah berangkat dari rumah di Jatibening Bekasi menuju tempat mengawas ujian nasional di Rawamangun Jakarta Timur.

Perjalanan sangat lancar sekali pagi ini, dan saya putuskan untuk mampir dulu ke sekolah Labschool, dan membuka internet untuk mencari informasi. Kebetulan tempat saya mengawas di SMPN 232 Jakarta Timur, tidak begitu jauh jaraknya dari sekolah.

IMG01849-20130422-0630

Pukul 06.15 barulah saya berangkat ke tempat mengawas ujian nasional. Tak sampai 10 menit, saya sudah tiba di lokasi, dan memarkirkan motor saya di tempat parkir sekolah.

Saya melihat anak-anak SMPN 232 Jakarta dibariskan di lapangan upacara sekolah. Panitia UN SMPN 232 Jakarta tampak sigap menangani para peserta UN yang berjumlah 33o orang siswa, dan 37 orang siswa dari sekolah swasta yang bergabung ujian nasionalnya di sekolah negeri ini.

IMG01850-20130422-0631

Saya langsung menuju pintu ruang pengawas, dan tak menduga kalau ternyata sudah banyak teman-teman guru pengawas yang sudah hadir. Mereka sedang asyik menikmati sarapan nasi uduk Betawi yang memang disiapkan oleh panitia. Saya pun dipersilahkan oleh panitia UN untuk mencicipinya. Hmmm…lezaaaat!!! Jangan iri ya!!!

IMG01851-20130422-0641

Usai sarapan pagi, kepala sekolah SMPN 232 Jakarta, Ibu Dra. Wasyati, M.Pd memberikan arahannya. Kami para pengawas diberikan pengarahan agar mampu mengawas Ujian nasional dengan baik. Tata tertib pengawas Ujian Nasional yang ada dalam buku panduan pengawas dibacakan oleh salah seorang panitia. Kami menyimaknya dengan baik.

IMG01852-20130422-1100

Saya membaca kembali buku panduan pengawas, dengan begitu saya akan lebih memahami tugas saya sebagai seorang pengawas UN. Walaupun tugas mengawas UN ini bukanlah yang pertama (sudah lebih dari 20 kali), saya harus memberikan pelayanan yang prima. Peserta UN tak boleh dirugikan karena kesalahan pengawas UN. Pimpinan saya di Labschool mengingatkan, agar membawa nama sekolah dengan baik ketika mengawas di tempat lain.

Bel tanda masuk ruangan berbunyi. Saya mendapatkan tempat mengawas di ruang 17 yang letaknya di SDN Pisangan Timur 20 yang letaknya bersebelahan dengan SMPN 232 Jakarta.

Ada dua lokasi tempat pelaksanaan yang disiapkan oleh panitia UN. Ruang 1 sampai 14 berada di SMPN 232 Jakarta, dan Ruang 15 sampai 19 berada di SDN Pisangan Timur 20 Pagi Jakarta.

Ketika saya tiba di lokasi, Anak-anak terlihat sudah berbaris rapih di depan ruang kelas. Kebetulan, saya hanya mengawas 10 orang siswa saja dari SMPN 232 Jakarta. Mereka menyalami saya seperti gurunya sendiri, dan saya didampingi ibu Siti Afrika dari SMP Garuda dalam pengawasan di ruang 17.

Di dalam kelas, saya bagikan soal UN kepada para peserta. Mereka menerimanya dengan penuh kehati-hatian. Mungkin mereka takut soal dan Lembar Jawaban Ujian Nasional (LJUN) rusak atau sobek. Sebab tahun ini, LJUN bergabung dengan soal dan diberi Barcode.

Ternyata memang benar. LJUN tahun ini lebih tipis dari tahun-tahun sebelumnya. Untunglah anak-anak banyak yang membawa papan menulis atau papan berjalan, sehingga LJUN bisa diletakkan pada tempat yang aman. Para peserta saya persilahkan untuk mengisi nama lengkap dan nomor pesertanya. Tak lupa pula saya ingatkan bahwa soal UN juga harus diberi nama dan nomor peserta. Saya bimbing dan lihat satu persatu LJUN yang dituliskan oleh para peserta. saya khawatir ada siswa yang salah menuliskannya. Terutama untuk tahun kelahiran. Saya takut ada yang menuliskan tahun 2013 (masa bayi bisa ikutan UN?).

Teman pengawas sibuk menyiapkan administrasi yang akan kami laporkan kepada panitia, sementara saya mengamati kegiatan siswa. Saya melihat mereka mengerjakan soal UN dengan baik, dan tak ada yang menyontek. Mereka mengerjakannya dengan penuh kejujuran, dan keseriusan.

UN Bahasa Indonesia berjalan lancar dari pukul 07.30 sampai 09.30 wib. Semua siswa di ruang 17 mengerjakannya dengan baik, dan mereka juga telah menanda tangani daftar hadir rangkap tiga. Nyaris tak saya ketemukan kesalahan mengisi LJUN di pihak siswa.

Sesuai dengan panduan tata tertib pengawas, saya bersama teman pengawas mengumpulkan LJUN peserta, dan soal Bahasa Indonesia. Kami periksa kembali dengan teliti, dan lalu menutup amplop dengan stiker yang sudah disiapkan oleh panitia. UN hari pertama pun berjalan dengan tertib dan lancar.

Ketika kembali ke ruang panitia, ternyata saya dan teman pengawas R.17 paling dulu selesainya. Teman-teman pengawas yang lainnya belum ada yang tiba kembali di ruangan. Maklumlah, kami mengawas hanya 10 orang saja, sehingga sangat mudah untuk mengumpulkannya. Tidak butuh waktu lama untuk mengumpulkan hasil pekerjaan siswa.

Para pengawas diminta untuk menunggu sebentar di ruang pengawas. Panitia UN sedang bekerja cepat memeriksa administrasi pengawas ruang. Setelah mendapatkan persetujuan dari panitia UN SMPN 232 Jakarta, saya pamit untuk kembali ke sekolah.

Senang rasanya bisa menjalankan tugas negera ini dengan baik. Inilah pengalaman nyata menjadi pengurus UN di hari pertama. Ketika sampai di sekolah, saya nyalakan ponsel yang saya matikan selama mengawas UN. Teman saya ibu Lia di Bogor mengabarkan bahwa soal UN Bahasa Indonesia di Kabupaten Bogor belum sampai, dan UN diundur sampai pukul 10.00 wib.  Sedih juga mendengarkan kabarnya, dan saya yakin pada akhirnya peserta didik yang menjadi korbannya. pemerintah harus bertanggungjawab, karena ternyata UN tidak bisa serentak dilakukan dengan jam yang sama. Tapi lagi-lagi Mendikbud M Nuh bisa berkelit. “Saya kan bilang UN serentak hari ini, dan bukan jam ini.”

IMG01850-20130422-0631(1)

Salam Blogger Persahabatan

Omjay

http://wijayalabs.com

1,597 total views, 1 views today


Harap login untuk Vote UP postingan ini.

About Author

wijaya kusumah

Teacher, Motivator, Trainer, Writer, Blogger, Fotografer, Father, Pembicara Seminar, dan Workshop Tingkat Nasional. Sering diminta menjadi pembicara atau nara sumber di bidang ICT,Eduprenership, Learning, dan PTK. Wijaya adalah Dosen STMIK Muhammdiyah Jakarta, dan Guru TIK SMP Labschool Jakarta yang doyan ngeblog di http://wijayalabs.com, Wijaya oleh anak didiknya biasa dipanggil "OMJAY". Hatinya telah jatuh cinta dengan kompasiana pada pandangan pertama, sehingga tiada hari tanpa menulis di kompasiana. Kompasiana telah membawanya memiliki hobi menulis yang dulu tak pernah ditekuninya. Pesan Omjay, "Menulislah di blog Kompasiana Sebelum Tidur". Hp. 08159155515 email : [email protected]

View all posts by wijaya kusumah →

Comments (1)

You must be logged in to post a comment.

Login to your account

Can't remember your Password ?

Register for this site!

Skip to toolbar